oleh

Sejarah Kerajaan Sriwijaya Kuasai Wilayah Asia Tenggara dan Melayu

PALEMBANG-ANTERO-Kerajaan Sriwijaya adalah salah satu Kerajaan hindu yang pernah berdiri di Indonesia. Kerajaan ini  telah ada sejak tahun 671 Masehi (M).

Kemunduran kerajaan maritim yang sempat menguasai wilayah Asia Tenggara ini berkaitan erat dengan Kerajaan  Melayu.

Dilansir dari “Kerajaan  Sriwijaya Pusat Pemerintahan dan Perkembangannya” karya Nia Kurnia Sholihat Irfan,Kerajaan Sriwijaya awalnya diduga sebagai negeri bawahan Kerajaan Malayu yang memerdekan diri.

Kerajaan Malayu diketahui berdiri jauh sebelum Sriwijaya. Hal ini diketahui dari catatan “Hsin-Tang-shu”.

Dalam catatan tersebut, dinyatakan bahwa utusan Mo-lo-yu (Malayu) datang ke istana China pada tahun 644-645 M. Sedangkan perwakilan Shih-li-fo-shis (Sriwijaya) baru datang untuk pertama kalinya pada tahun 670.

Perebutan Selat Malaka

Malayu dipercaya memiliki kekuasaan atas Selat Malaka yang menjadi tempat persinggahan utama dalam jalur pelayaran dan perdagangan antara India dan Cina.


Kekuasaan atas Selat Malaka inilah yang diduga menjadi alasan Kerajaan Sriwijaya berusaha keras untuk menaklukkan Malayu.

Berdasarkan catatan I-tsing, Sriwijaya berhasil menguasai Malayu pada tahun 685 M. Ia mengatakan bahwa Malayu saat itu telah menjadi bagian dari Sriwijaya.

Meski tak diketahui secara pasti kapan penaklukan tersebut dilakukan, namun sejak saat itu, Malayu diketahui menjadi kekuasaan Sriwijaya selama berabad-abad.

Kerajaan Sriwijaya dan Selat Malaka

Selat Malaka berperan penting dalam perdagangan internasional. Tak hanya itu, selat yang terletak di antara Semenanjung Malaysia dan Pulau Sumatera ini menjadi jalur perdagangan yang dilewati oleh kapal-kapal negara lain.


Mengutip website resmi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Selat Malaka merupakan jalur utama yang menghubungkan negara bagian barat dengan negara bagian timur.

Pada masa Kerajaan Sriwijaya, disebut ada banyak pelabuhan yang bergantung pada Selat Malaka. Salah satunya adalah India.

Sebagai penguasa wilayah Selat Malaka, Sriwijaya menerapkan pajak terhadap pedagang-pedagang yang melewati selat tersebut. Bahkan beberapa menyebut bahwa pajak yang ditarik oleh Kerajaan Sriwijaya pada saat itu cukup tinggi.

BACA JUGA :  BEM UI: Dari Kritik Jokowi, Dipanggil Rektor Hingga Disebut Mental Orba

Tak mengherankan jika Selat Malaka memiliki peran besar dalam sektor perekonomian kerajaan.

Serbuan dahsyat Colamandala

Dikutip dari “Kebudayaan dan Kerajaan Hindu Buddha di Indonesia” karya Anton Dwilaksana, pajak tinggi yang dikenakan oleh Kerajaan Sriwijaya pada kapal-kapal pedagang di Selat Malaka ternyata memicu konflik.

Salah satu pihak yang merasa dirugikan dengan adanya penarikan pajak tersebut adalah Dinasti Cola.

Dinasti yang berasal dari India Selatan ini bahkan menyerbu Kerajaan Sriwijaya sebanyak dua kali, yaitu pada tahun 1017 dan 1025.

Akibat dari serbuan besar yang dilakukan Dinasti Cola, Sriwijaya mengalami kemunduran yang besar. Bahkan beberapa daerah kekuasaannya berhasil ditaklukkan dan diambil alih oleh Dinasti Cola.

Pergerakan Malayu

Serangan Dinasti Cola yang memberikan dampak besar pada kondisi Kerajaan Sriwijaya dimanfaatkan oleh Kerajaan Malayu untuk bangkit kembali.

Berdasarkan catatan sebuah prasasti yang ditemukan di Srilanka, Pangeran Suryanarayana di Malayapura (Malayu) berhasil menguasai Sumatera. Keberhasilan sang pangeran diperkirakan terjadi antara tahun 1055 sampai 1100.

Keinginan Malayu untuk memerdekakan diri dari Sriwijaya sebenarnya sudah ada sejak lama. Bahkan jauh sebelum serangan Dinasti Cola terhadap Sriwijaya terjadi.

Dalam salah satu catatan sejarah, Malayu sempat mengirimkan dua utusannya ke negeri Cina. Pengiriman utusan ini bahkan terjadi dua kali pada tahun 853 dan 871 M.

Kebangkitan Malayu dan mundurnya Sriwijaya

Keberhasilan Pangeran Suryanarayan menguasai Sumatera menunjukkan bahwa Kerajaan Malayu berhasil bangkit dan merdeka dari Kerajaan Sriwijaya.

Jejak kebangkitan Malayu ini juga tercatat pada sebuah patung yang ditemukan di daerah Soloksipin, Jambi. Dalam patung makara yang bertanggal tahun 1068 itu, terdapat pahatan nama Dharwira.


Dharwira adalah salah satu tokoh besar di Kerajaan Malayu.

BACA JUGA :  Bupati Trenggalek Tetapkan Status Darurat Bencana

Tak hanya itu, Kronik Cina “Ling-wai-tai-ta” juga mengungkapkan bahwa pada tahun 1079, 1082, dan 1088, utusan dari Sumatera datang ke Cina.

Pengakuan Kaisar Cina atas utusan-utusan tersebut menunjukkan bahwa Malayu berhasil bangkit. Pasalnya, Kaisar Cina hanya mengakui utusan dari negara-negara yang sudah merdeka.

Bangkitnya Malayu pada masa itu menandakan hilangnya kekuasaan Kerajaan Sriwijaya atas Selat Malaka. Hal ini membuat Sriwijaya semakin mundur.

Sriwijaya juga disebut kehilangan hubungan dengan negeri Cina. Selama abad ke-12 kerajaan ini hanya dua kali mengirim utusannya ke Cina.

Berbanding terbalik dengan keruntuhan Sriwijaya, Kerajaan Malayu mengalami perkembangan yang sangat pesat. Bahkan pada tahun 1183, Malayu berhasil memperluas wilayah kekuasaannya sampai ke bagian utara Semenanjung Malaka.

Sumber:

Kerajaan Sriwijaya: Pusat Pemerintahan dan Perkembangannya” karya Nia Kurnia Sholihat Irfan yang dipublikasikan pada 2015 oleh Kiblat Buku Utama.

Kebudayaan dan Kerajaan Hindu Buddha di Indonesia” karya Anton Dwilaksana dipublikasikan oleh Dewarti Press tahun 2018.

Situs resmi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).(*)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed